yg sudi bersama cm....

Khamis, Julai 4

Bercuti di Siem Riep Cambodia...Fajar Cambodia Dec 2018

Desember 2018 Allah mengabulkan satu lagi bucket list kembara ku iaitu menjejaki warisan sejarah Kerajaan Angkor di Cambodia. Ticket Air Asia ku beli seawal bulan Oktober lagi.. Tapi biasalah cuti sekolah Desember harganya jarang lah harga promo. Ticket ku ke Siem Riep berharga rm550 return.. Kali ini aku pergi bersama teman kembara yang baru iaitu seorang guru bahasa inggeris shanor dan Anak saudara ya dayang kami bertiga sahaja. Kami sangat gembira kerana Siem Riep Cambodia adalah destinasi dambaan kami. Kami berkongsi segala perbelanjaan bertiga. Manisnya kenangan itu.. 




Cahaya mata hari menyaluti warna air tasik menghasilkan panorama yang sangat mengasyikkan.. Aku terbuai
Sepanjang perjalanan dari hotel ke Candi Angkor watt.. Aku saksikan langit pagi kelihatan kekuningan.. Subhanallah warna alam begini mendamaikan hati menenangkan sanubari.. Maha suci Allah yang memiliki segala keindahan. 

Di hadapan Candi Angkor Watt Air tasik menjadi cermin kaca saat matahari pagi berdansa lembut mewarnai langit pagi.. Warna biru.. Kuning.. Oren bersatu menghasilkan satu percikan warna di kan kanvas alam

Kalau kami sekadar pengembara biasa yang tak punya bakat memetik butang camera menghasilkan gambar yang indah. Tapi keindahan semula jadi di tapak Angkor watt sangat menakjubkan. 

Bunga bunga teratak di Tasik ini menjadi penghias menambah kecantikan pantulan cahaya mentari pagi di Tapak Angkor Watt. 

Biasanya aku akan menghadiahkan diri sebuah buku Saat aku berkelana mengembara di tapak tapak sejarah. Buku ini ku beli dengan harga USD11 dari peniaga jalanan sekitar Angkor Watt. Ada bermacam2 harga bergantung pada nasib anda. 

Sekitar jam 10 kami selesai melawat tapak pemeliharaan UNESCO di Siem Riep ini. Kami memuliakan lawatan seawal jam 6.00pagi di bawa oleh Smey anak buah pada abang Nasir Cambodia iaitu pemilik Restaurant Muslim Backpackers. Smey seorang yang sangat soft spoken dan polite. Tq abang smey
#kembaragurusejarah 

Isnin, Julai 1

Bercuti di Kota Palembang - Jambatan Ampera dan Sungai Musi

 Sebagai guru sejarah tak mungkin aku tidak tahu  tentang Srivijaya.. Kerajaan Maritim Melayu yang teragung sebelum Melaka.. Hikayat mencerita kan betapa kayanya Raja Srivijaya dikatakan hartanya seperti banyaknya air di laut.
Srivijaya terletak di Palembang.. Kini aku berdiri di tebing Sungai Musi .. Memandang jauh ke Jambatan Ampera yang begitu menyerlah dengan warnanya yang merah..


Jambatan ini begitu megah membelah Sg Musi..Jambatan kebanggaan Kota Palembang.Jjambatan yang menghubungkan dua wilayah yang terpisah oleh Sungai Musi.Di bawah jambatan kelihatan boat-boat dan perahu-perahu kecil yang menawarkan pelawat untuk ke tempat-tempat wisata sekitar Sg Musi ..Ada juga restoran atau Rumah makan terapung di sekitar Jambatan Ampera.
Di malam hari Jambatan Ampera begitu indah dengan kerdipan lampu di bayangi oleh air Sungai Musi.Ramai pelancong dan orang tempatan beriadah menyaksikan cahaya lampu..tak jauh dari Jambatan Ampera ada pasar malam yang begitu meriah dengan kegiatan masyarakat Palembang..berniaga,,menikmati makanan jalanan,,anak-anak bermain basikal..Meriah sungguh walaupun kunjunganku ketika itu pada bulan Ramadan.

Kelihatan masyarakat Palembang sekitar Sg Musi mencari rezeki melalui aktiviti perairan..Boat-boat berwarna warni menambah keceriaan sekitar Sungai Musi


Rumah-Rumah Makan sekitar Sg Musi..Kunjunganku pada siang Ramadan adalah sebab mengapa restaurant terapung itu kelihatan sepi...Hidangan ikan bakar menjadi menu tarikan rumah makan terapung sekitar Sungai Musi...

Sabtu, Jun 22

Rumah Limas di Palembang- Bercuti ke Palembang 10 May 2019




Kembara ke Palembang di bulan Ramadan 2019


Aku seperti kembali ke zaman kecil ku bila melihat dan menatap keindahan rumah tradisi Limas di Palembang.. Warisan adat Ketemengungan yang mengalir dalam adat melayu dan philosophy dalam seni bina Rumah Limas membuat apa yang aku baca selama ini terbentang di depan mata..
Rumah traditional Melaka, Johor dan Terengganu banyak mengambil elemen seni bina daripada reka betul Rumah Limas.. Kita kan berkongsi adat Temengung yang mana Datok Ketemengungan berasal dari tanah Palembang..Kebanggaan orang Indonesia pada Rumah Limas ini
diterjemahkan di atas Wang kertas 10 ribu.. Di Airport Palembang pun ada replika Rumah Limas
Sesekali aku jadi marah pada diri.. Kenapa aku tak kunjungi Palembang sebelum ini.. Sedangkan amanat Demang Lebar Daun.. Buku sejarah dan budaya Melayu adalah bacaan dan minat ku selama ini.. Namun trip kali ini fokosnya lebih pada charity.. Insyallah aku akan datang lagi mungkin bersama mereka yang mempunyai keterujaan yang sama seperti aku..Izinkan aku bercerita..
#Kembaragurusejarah

Sabtu, Disember 22

Percutian ke Brunei -JalanJalan Cari Makan di Bandar Seri Begawan Part 4

Malam tu selepas solat maghrib kami semua ke Pasar Gadong untuk dinner dan merasa makanan local masyarakat Brunei.Pasar Gadong tak jauh pun dari kawasan bandar..bukak waze jumpalah..pasar ini setingkat sahaja..ada banyak jualan makanan dan kuih muih..kami disarankan merasa ambuyat..sejenis menu tradisi masyarakat Brunei ada juga di Sabah..tepung kanji yang dimasak dimakan bersama lauk lauk..pesan penjual ambuyat..ambuyat perlu ditelan terus jangan dikunyah..agak sedap tp mungkin saya tak biasa..saya tak beli cuma merasa dr kawan2..portionnya besar boleh dimakan beramai ramai


Kuih muih yang dijual harganya cuma 1dollar Brunei
Jika anda mempunyai  Singapore Dollar boleh juga digunakan di pasar Ini kerana nilainya sama

Ambuyat set tak ingat harganya
Tapi tak mahal sangat boleh share dengan kawan2
a
Kuih ni sedap..selurut

Ikan tuna yang dibakar sedap makan.bersama nasi putih
Nasi katok yang popular disini dijual sekotak.cuma $ 1.00..
Soto seperti ditempat kita juga harganya $1


Menu sarapan kami di cafe bersebelahan hotel





Mee kolok


Di Pasar gadong ada juga jualan sedikit cenderahati..herba..ubat ubatan dan sedikit baju baju..ada disediakan tempat makan.juga disitu..tak silap saya pasar ini dibuka hingga jam 12 malam..maaf saya tidak pasti ttg pengangkutan.awam.ke sini sebab kami menyewa kereta sepanjang di Brunei..mengunjungi Pasar Gadong memberi kami pengalaman tentang makanan local &tradisi masyarakat Brunei.

Sabtu, Oktober 13

Percutian ke Bandar Seri Begawan Brunei -Masjid Omar Ali Saifudin (Part 3)

Menjelang waktu maghrib kami bergerak menuju ke salah sebuah Masjid indah kebanggaan dan juga mercu tanda Bandar Seri.Begawan iaitu Masjid Omar Ali Saifudin..Masjid indah berkubah bulat keemasan ini terletak tidak jauh dari Kampung Ayer..memangpun masjid ini dibia untuk kemudahan buat rakyat di Kg Ayer.
Saya berpeluang mendengar alunan merdu azan maghrib ketika sampai di perkarangan masjid..Masjid ini siap dibina pada tahun 1958..Nama masjid ini sempena nama sultan Brunei ke 28 ..Sultan Omar Ali Saifudin iaitu nama Sultan yang memerintah Brunei ketika itu..

Semua masjid di Brunei terdapat larangan mengambil gambar di ruang dalam..di ruang dalamanya sangat indah dengan lampu lampu yang cantik..tetapi jika hendak dibandingkan dengan Masjid Iqtilal di Jakarta masjid ini tidak begitu besar ruang solatnya..ia dikatakan boleh menampung 3ribu jemaah

Masjid ini dikatakan seni binanya mengikut pengaruh India..waktu malam kubahnya bercahaya dengan lampu kehijauan..
Dihadapan masjid terdapat seperti tasik di situ terdapat sebuah laguna indah yang dikatakan dibina sekitar tahun 1960an dan digunakan sebagai tempat tilawah Al Quran..Laguna ini waktu malam begitu indah dengan lampu.kehijauan dan dibiasi dengan warna dari air yang menawan.

Di hadapan masjid dibahagian luar berhampiran parking ada jualan makanan seperti pasar malam..saya bersama kawan kawan sempat menikmati nasi katok dan air kelapa bakar untuk mengalas perut sebelum kami dinner di Pasar Gadong.

Next entry saya akan berkongsi tentang keenakan juadah di Brunei di Pasar Gadonh Brunei.

Jumaat, Oktober 12

Percutian di Bandar Seri Begawan Brunei -Kg Ayer Brunei (Part 2)


Kg Ayer di Bandar seri Begawan ini adalah satu destinasi yang tidak boleh ditinggalkan jika mengunjungi BSB. Perkampungan ini dikatakan berusia 1300 tahun dan merupakan Kg Air terbesar di Asia Tenggara, penempatan masyarakat Brunei di atas air ini telah wujud sejak zaman sebelum kedatangan Barat.Ia pernah digelar Venice Timur oleh pengembara dunia berbangsa Spanyol Ferdinand Magelan...Dahulu Kg Ayer ini adalah pusat tumpuan para pedagang kebanggaan Kesultanan Brunei.

Masa waktu kami menaiki boat itu,...hari sudah petang,,sudah selesai solat Asar...jarak jeti kg Air dari hotel kami kira-kira 20 minit berkereta...masih lagi di pusat bandar BSB..waktu petang ramai penduduk beristirehat di Jeti mungkin untuk menikmati keindahan matahari terbenam.

Kelihatan penempatan masyarakat Brunei yang lengkap dengan kemudahan sekolah,balai polis,bomba ,dan sebagainya di Kg Air ini..dari kejauhan kelihatan sekolah rendah di Kg Air..ada  juga sekolah Menengah...Ada berpuluh-puluh kampung di Kg Ayer ini..

Kg Air ini besar...ia adalah Kg Air terbesar di Asia Tenggara..ada semua kemudahan untuk masyarakat yang tinggal di Kg Air yang disediakan oleh kerajaan Brunei untuk rakyatya..ada juga Homestay untuk pelancong yang ingin mnerasai kehidupan di Kg Ayer

Kelihatan dari kejauhan pelajar sekolah mahu pulang setelah tamat waktu persekolahan dan menunggu boat untuk di bawa pulang ke rumah  masing-masing.

Ada banyak kampung di kg Air..menurut sumber ada 6 mukim...katanya ada 42 buah kg ..ada berpuluh ribu penduduk..setiap kg disiapkan jeti-jeti untuk kemudahan penduduk..ada juga beberapa masjid di kg ayer..petrol pam pun ada yer

Kami menyewa satu boat panjang penuh kami seramai 20 orang...jika tak silap bayaran pusing kg Air adalah B$13 seorang untuk 2 jam..ada yang lebih mahal jika tidak ramai...harganya berbeza kami murah sikit sebab ramai,..dan ketua rombongan kami mengenali pemilik boat dan kami juga di bawa ke rumah pemilik boat untuk menikmati minum petang dan melihat suasana rumah masyarakat Brunei di Kg Air.disebab saya hanya mengikut rombongan saya tidak menyelidik bagaimana nak mengenali pemilik boat,,,,tapi jangan risau pergi sahaja ke kawasan jeti utama tanyalah pemilik2 boat tu bagaimana hendak ke Kg Air..untuk tour ke Kg Air mmg agak mahal..berpuluh-puluh Brunei Dollar pandai-pandai lah berbincang kira...tapi sekadar nak naik teksi air ke Kg Air dari pembacaan saya cuma 50sen..tapi jika boat tour agak mahal...pusing dengan boat selama 2jam..

Dari luar rumah penduduk di sini seperti setinggan..tetapi sebenarnya rumah mereka luas..di lengkapi perabut yang cantik,bekalan eletrik ..air ..ada aircond segala..ini rumah di kg Air yang telah berusia beratus tahun di jaga rapi oleh pemiliknya generasi demi generasi. Wanita bertudung putih ini anak kepada pemilik boat yang melayani..kalau tak silap dan tak lupa namanya Aisyah..dia mengajar saya bagaimana memakai tudung stail Brunei...

Rumah mereka luas..kami dijamu kuih muih tradisional beraneka jenis..di samping mendengar cerita tentang Kg Air dari pemilik rumah tersebut..

Kami menunggu untuk melihat matahari terbenam di Kg Air



Rumah-rumah kayu ini ada yang masih terjaga rapi ..tetapi ada juga yang banyak telah ditinggalkan kosong atau di sewakan pada pekerja asing yang bekerja di Bandar Seri begawan...menurut cerita pernah berlaku kebakaran besar..dan ramai penduduk asal telah berpindah ke daratan membeli rumah yang lebih selesa..penduduk yang memiliki kereta akan parking kereta mereka berhampiran jeti..menurut sumber mangsa kebakaran telah dihadiahkan rumah yang lebih selesa oleh Sultan Brunei...


kuih muih untuk kami....ada banyak juga juadah ringgan untuk kami..


seap kuih ini..kalau tak silap kuih ni nama selurut..dibungkus dengan daun kelapa
orang Brunei minum teh tawar..tapi disediakan gula di dalam mangkuk untuk diisi sendiri oleh tetamu.


Menjelang senja kami bersedia pulang ke Jeti Besar dengan boat panjang sambil menikmati suasana sunset yang indah

Jambatan besar berkubah hijau tempat kami menaiki boat dan juga identiti Kg Air..
Kg Air adalah warisan dan aset sejarah dan tarikan pelancong di Brunei..ada homestay juga untuk pelancong di sana,,,ada juga restoran makanan Brunei di situ...tapi kami tak sempat pergi sebab bergegas nak ke Masjid Omar Ali Saifudin untuk solat Maghrib sebelum ke Pasar Gadong untuk dinner..


Masjid indah berkubah keemasan kami singgah untuk solat Maghrib...
cantik sangat masjid ini...

Next saya akan cerita tentang Masjid Omar Ali Saifudin dan Pasar Gadong...



Percutian Ke Bandar Sri Begawan Brunei Darulsalam April 2018 (Part 1)


Mengunjungi Bandar Sri Begawan adalah " one of my bucket list", Alhamdulillah Allah mengabulkan impian ini bila pada 7-8 April 2018 hari sabtu dan Ahad saya berjaya tiba ke sebuah bandar aman damai bernama BSB bersama rakan-rakan sekerja di bawah anjuran Girls Travel Club. Masa tu tiket Promo Air Asia pun agak murah dalam RM 178 return tapi daripada KL-Miri, kami turun di Airport Miri dan menyewa kereta di bandar Miri seterusnya memandu masuk ke Bandar Sri Begawan.Percutian hujung minggu ini sangat berbaloi dan meninggalkan kenangan indah buat kami..dapat juga akhirnya saya mengunjungi Brunei dan Bandar Seri Begawan yang aman damai.

Flight kami pukul 7 pgi dari KLIA 2 kami sampai ke Airport Miri sekitar 9.30 kalau tak silap, bila flight delay jugak pagi tu...ini lah kali pertama saya sampai ke Miri

Perjalanan masuk ke Brunai melalui Miri yang mengambil masa kira-kira 2jam dengan beberapa kali berhenti ,jalan menuju ke Brunei lenggang..jalanya seperti jalan-jalan negeri di Malaysia.
kami menyewa 2 perodua Alza dan satu kereta Bezza dari Miri, diingatkan sila penuhkan tank minyak  di bandar Miri kerana sepanjang jalan menuju BSB sangat susah untuk mencari petrol pam kalau ada pun harga untuk warganegara Malaysia adalah berlainan dengan warga Brunei,orang Malaysia terpaksa membeli minyak dua kali ganda mahalnya dari orang tempatan.

 Ada tol yer dari Miri ke Brunei kira-kira B$ 3.00 ..hehee covert lah lumayan jugak kan.
Menikmati pemandangan dari Miri ke Brunei keadaan nya seperti  jalan-jalan negeri di Malaysia..tetapi rumah orang Brunei besar-besar..tak nampak rumah kayu yang comel2..tapi suasana perjalanan sunyi dan lengang...
Sebelum ke Brunei jenuh nk mencari Dollar Brunei di Money changer di KL, tak banyak money changer punya stock Dollar Brunei kalau adapun cuma note $100..kata ketua rombongan kami Chiko kita tukar di Miri lebih banyak dan ratenya bagus..bagus pun tetap B$1 bersammaan RM3.02. Kami mengunjungi E-Mart sebuah pasar besar di pinggir bandar Miri untuk menukar duit..kami nak pergi makan-makan jer kata chiko B$50-150 sangat cukup untuk makan kerana makanan di Brunei murah...penginapan dan sewa kereta telah included dalam pakej ground yang kami bayar RM250 kepada GTC (Girls travel Club)



Kami menukar Dollar Brunei di sebuah bandar di Sempadan Miri-Brunei ..maaf saya lupa nama Bandar ni,,,,tapi tempat ni namanya E Mart...tapi ada pasar besar seperti UTC di sini..kami bersarapan di sini dan meninjau-ninjau pasar yang ada disini..sementara ahli rombongan lain beratur menukar ringgit ke dollar brunei

Sebelum tengahari kami sampai ke Bandar Sri Begawan...kami check in di sebuah hotel sederhana saya kira hotel 2 bintang tapi oklah biliknya besar..bersih..

Bilik untuk tidur sahaja..yang penting bersih dan selesa nama hotel ni Le Galeria  suite Hotel..berapa harga semalam boleh rujuk Agoda atau Trivago..sekitar hotel ini ada beberapa restoran makanan Brunei yang sedap agak dekat jugak dengan Masjid Hasanal Bolkiah hotel ini.di belakangnya ada shopping mall tapi taklah besar.

Kami masuk BSB sangat teruja dengan kedamaian dan  ketenangan bandar ini..
Petang itu selepas lunch..solat zohor dan berehat sekejap kami memandu menuju ke Kg Air untuk meninjau suasana masyarakat Brunei. Kemudian kami solat Maghrib dan Isyak di Masjid cantik Hasanal Bolkiah sebelum cari makan untuk dinner di Pasar Gadong BSB.

Next entry saya akan bercerita tentang..Kg Air di Brunei dan pengalaman kami makan Ambuyat di Pasar Gadong Bandar Seri Begawan

datang menjengukku

Dian Sastro

di saat waktu berhenti...
kosong dimensi membutakan mata,
memekakkan telinga
lalu diri menjadi hampa
saat paradigma dunia tak lagi digunakan untuk menerka*
sadarku akan hadirmu,
mematahkan sendi2 yang biasanya tegak berdiri

WHEN I NEED YOU, I JUST CLOSE MY EYES AND I WITH YOU....

WHEN I NEED YOU,  I JUST CLOSE MY EYES AND I WITH YOU....
AND ALL THAT I SO WANT TO GIVE YOU,ITS ONLY A HEARTBEAT AWAY..........I LOVE YOU...

Doaku dalam hidup yang sementara..

Doaku dalam hidup yang sementara..
Ya Rabbi..izinkan aku menjadi...seperti pepohon rendang yang memayungi insan sekelilingku dengan cinta dan kasih sayang yang bersulam redhaMu..sampai masa pohon ini akan kering dan mati namun tersenyum puas tika dirinya menyembah bumi..

Life must go on........

Life must go on........
When u need a shoulder to cry on..i ll be there....